Ekspor Jepang Menurun Tetapi perlahan Pulih di Tengah Pandemi Corona

Penurunan ekspor Jepang berkurang bulan lalu, menurut data pemerintah yang dirilis Senin (19/10), ini menunjukan bahwa kerusakan perdagangan akibat pandemi virus corona dapat berkurang.

Data Kementerian Keuangan menunjukkan ekspor Jepang pada bulan September turun sebesar 4,9% dari bulan yang sama tahun lalu namun lebih baik daripada penurunan pada Bulan Agustus yang hampir 15%.

Impor negara itu turun 17,2% secara keseluruhan, tetapi ekspor ke China naik 14%, kata kementerian. Ekspor ke AS naik tipis 0,7%. Berdasarkan sektor, ekspor komputer ke dunia melonjak hampir 45%. namun impor telah turun 20,8% pada Agustus dari tahun sebelumnya.

Ekonomi Jepang yang bergantung pada ekspor telah tenggelam ke dalam resesi, dengan kontraksi tiga kuartal berturut-turut, hingga Juni, karena wabah tersebut membanting aktivitas bisnis dan mematikan perdagangan.

Karena pemulihan di China di mana COVID-19 muncul akhir tahun lalu, serta pemulihan di tempat lain di Asia, membantu mendorong pemulihan Jepang.

Perdana Menteri Yoshihide Suga, yang menjabat sebulan lalu, sekarang sedang melakukan perjalanan ke Vietnam dan Indonesia, di mana kasus virus relatif rendah, untuk menghidupkan bisnis dan perdagangan.

Pendahulunya, Shinzo Abe, telah mencoba mempertahankan pertumbuhan ekonomi dengan paket program “Abenomics” yang didasarkan pada suku bunga nol dan mengurangi deflasi.

Suga, dari Partai Demokrat Liberal yang sama, diharapkan menjalankan kebijakan, yang sekarang dijuluki “Suganomics”.

Sc: Asahi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here